Restoran Sederhana Jakarta- Masakan Padang

IMG_0054a.jpg

(Restoran Sederhana – Makan Padang)

Bagi kita orang Indonesia, bertemu dengan keluarga ataupun teman tidak lepas dari acara makan. Biar lebih seru ngobrolnya, perut juga dibahagiakan. Begitu kira-kira intinya.

Berhubung tidak setiap saat bisa menikmati makanan Indonesia yang rasanya benaran Indonesia. Contohnya saja, ****mie yang di export ke Jerman, rasanya nggak setajam yang aa di sana. Demikian juga bumbu-bumbu jadi, tentu saja.

Jadi saat pulang kemarin, saya sudah menyiapkan list makanan saat ke tanah air. Biasanya, saya memang buat list makanan apa yang harus dan wajib dicari saat di Indonesia. Biar nggak kelupaan saja maksudnya. Walau kadang, ada banyak yang nggak kecentang pada akhirnya, nasib, tapi senang saja rasanya bahkan saat mulai mengingat-ingat dan kemudian menulis list itu sebelum berangkat.

Serius.

Dan berkunjung ke Restoran Padang menjadi salah satu dari list-ku kalau ke Jakarta. Kenapa? Makanannya enak menurutku. Dipastikan, di restoran ini saja, ada banyak list nya bisa kecentang. Haha. Beruntungnya lagi, karena kami pulang ke Jakarta kemarin pas lagi bulan puasa, jadi Rumah Makan Padang ini buka sampe Sahur. Artinya, kita bisa berlama-lama duduk di sana sambil ngobrol dan nyicip ini itu.

IMG_0052a.jpg

(Menu Restoran Sederhana)

Day 2 - 13 June 2017 Padang Foods -1

(enak semua… pedas tapi nya)

Kami tiba sudah diatas pukul 21:00. Restoran tidak lagi begitu ramai. Seperti biasa, saat kita sudah duduk, pelayan restoran mulai membawa makanan menu restoran yang ada agar kita bisa leluasa memilih.

Melihat banyaknya makanan yang dibawa pelayan restoran, saya lihat bang Steph mulai menaikkan alis, mungkin juga panik (porsi makan dia tidak banyak soalnya). Dan kurasa dia sempat berpikir keras, bagaimana cara menghabiskan semua.

Day 2 - 13 June 2017 Jakarta (Padang Restorant - Specialität)

(Kita di Restoran Sederhana)

“Kita makan semua?” tanya Bang Steph, matanya membelalak.

“Iya.” kataku, singkat.

Entah kenapa, keinginan ngerjain bang Steph tiba-tiba muncul. Pengalaman dia memang sangat minim tentang jalan-jalan di Asia, jadi, agak geli juga lihat ekspresinya terkadang. Belum lagi saat dia lihat WC jongkok ketika kami perjalanan Bromo-Ijen, dia beneran bingung. Untung dia ada hobi mendadak, street-photographer, jadi ada kesibukan. Photo. Tau-taunya, saat menerangkan ke teman-temannya waktu di kantor, photo itu muncul saya lihat di monitor besar.

Oh tahe (ya ampun).

Haha.

Selamat Pagi! Biar photonya keposting, jadi saya tulis lagi. Ini saya sudah pernah post di page. Saya ngiler duluan lihat fotonya. Astaga.

Yang pasti, urusan makan, jangan lupa cukup vitamin C di pagi hari, biar badan fit sepanjang hari saat beraktivitas. Dulu, saya sering terasa capek. Tapi, setelah ikuti tips ini, udah enggak.

(Ini saya nyontek dari si Prof. yang melihat saya selalu terlihat capek, dulu).

Ya sudah. Saya juga ngucapin makasih untuk Kak Tu dan Abang, akhirnya saya kesampean makan makanan Padang.

Advertisements

8 Comments Add yours

  1. Restoran Sederhana yang mewah 😁

    1. Makanannya mewah ya Mas… enak dan susah didapat buat perantau kaya kita

  2. Makanan nan mewah di luar negeri hehehe… masakan padan sederhana juga centangan aku setiap pulang ke Jakarta… udah kebayang rasa sambel ijonyaa

  3. Ria says:

    hahahahahaha, terus akhirnya bang Steph nyadar gak kl makanannya gak perlu diabisin semua? :)))))))

  4. Gara says:

    Padahal yang dibayar cuma yang dimakan doang kan Mbak, haha. Bisa banget nih ngerjainnya. Sayang waktu Mbak balik saya tak ada bertanya apa-apa, jadi kita nggak bisa kopdaran deh, hehe… (padahal saya mah siapa juga ya haha). Baca ini jadi pengin makan masakan Padang, euy. Nanti makan deh, wkwk. Kalau di Jerman sendiri, ada restoran masakan Padang jugakah Mbak? Atau ya itu, ada tapi citarasanya berbeda? Hehe.

  5. Klo suamiku tuh heran bgm mandi pakai gayung haha, trus sukaaa bangett liat macetnya Jakarta, sampai sdh pulangpun demen banget liat macet lewat youtube. Klo ada hal2 lucu lainnya ceritain ya Den 😉 .

  6. inlycampbell says:

    Iyaa banget, semua orang yang pulang traveling psti pada kangen makan nasi padang hihihi

  7. denaldd says:

    Wahhh ke Ijen juga Kei? Deket rumah itu (ya ga deket2 banget juga). Dapat Blue Fire nya kah? Suamiku ngajak ke sana lagi kalau kami liburan nanti. Dia suka banget ke sana, tapi aku yg capek haha. Sudah 4 kali ke sana, tapi belum kesampain lihat Blue Fire.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s