Sehari di Prague, ke Mana?

IMG_1174a1

(Map Prague yang didapat dari Hotel)

Saya tinggal beberapa tahun di perbatasan Jerman ke Czech Republik dan Polandia, nama kotanya Dresden. Lalu sejak 2008 saya di Berlin, kembali ke Dresden dan bolak-balik. Namun, dua tahun terakhir, selain hari kerja, saya berada di Berlin. Kalau ke Berlin saya perlu sekitar 2 jam lebih dengan mobil, tapi ke Prague ibu kota Czech Republik itu, saya tidak perlu sampai 2 jam perjalanan. Artinya, saya lebih dekat ke Prague. Mengingat kondisi ini, tidak jarang saya menemani keluarga dan teman yang ingin berkunjung ke Prague. Setidaknya, memberi alternatif perjalanan ke sana.

Perjalanan kali ini, berangkatnya dari Berlin dan sebenarnya sudah di awal Maret 2016 lalu. Ceritanya, teman SMA saya, Tianni sedang tugas ke Berlin selama seminggu. Awalnya, dia pengen ditemani ke Paris, tapi untuk yang satu ini saya minta maaf tidak bisa menemani karena akan perlu beberapa hari. Ditengah kesibukan yang ada, sempat saya coba carikan alternatif ke Paris, pesawat, kereta sampai bus. Dan pada akhirnya, Tianni mengalihkan tujuan perjalanan ke Prague saja.

Pilihan Transportasi

Karena ke Prague itu seperti ke kota lain saja kalau sudah dari Jerman, maka pilihan transportasi murah cukup banyak. Untuk naik bus bisa dilihat di sini dan untuk kereta bisa dilihat di sini dan semacam mobil tumpangan bisa lihat di sini. Semua aman saja, dan tentunya harga menyesuaikan.

Jadi, Sabtu 5 Maret itu, kita rencana akan naik bus dari Berlin ke Prague. Ini rencananya fix di Jumat pagi. Haha. Namun batal karena kurang pilihan. Jadwal berangkat terpagi dari Berlin pukul 11:15 sementara jadwal bus terakhir adalah 14:50. Sempat juga kita berencana berangkat ke Dresden dulu di hari Jumat sore, nginap di sana, lalu Sabtu pagi lanjut ke Prague (hitungannya, Dresden setengah perjalanan menuju Prague dari Berlin). Total perjalanan Berlin Prague 5 jam 10 menit perjalanan dengan bus, dan dengan mobil sekitar 4 jam. Ada sebenarnya pilihan naik kereta yang lebih fleksibel setiap 2 jam, tapi harganya itu 67,60 euro untuk one way.

Pusing mikirin bagaimana mengatur waktu sempit seperti itu. Akhirnya terpikir tanya si abang, bagaimana kalo kami meminjam mobil kantor yang kebetulan dia bawa akhir pekan kemarin. Kami bayar bensin saja, begitu kira-kira. Syukurnya, si abang tidak keberatan. Dan yang masalah kemudian adalah siapa yang nyetir, SIM saya hilang di Valencia (Spanyol) belum ganti. Tidak mungkin mengandalkan Tian, teman SMA yang berkunjung ke Berlin, akhirnya saya minta tolong lagi sama si abang biar kita diantar ke Prague. Syukurnya lagi, dia, oke!

Apa yang menarik dari Prague?

IMG_0586a1

(Charles Bridge)

Charles bridge adalah tempat pertama yang kita kunjungi, dimana kita bisa lihat statue yang berkaitan dengan Kristiani (Czech Republik itu mayoritas Katholik). Selain itu, banyak hiburan yang kita bisa temui disepanjang jembatan ini, mulai dari pelukis dan lukisan-lukisannya, musisi, dan yang sekedar berjualan pernak-pernik atau cenderamata.

IMG_06671.jpg

(Salah satu statue favorit saya di Charles bridge)

IMG_0683a1

(Suasana Charles bridge dengan background Kastil dan gereja)

Di ujung jembatan ini, kita akan mulai masuk ke area turis dimana dibarisan bangunan tua dengan arsitektur khas Eropa itu, mereka menggunakannya untuk menjual souvenir,  cafe dan restaurant. Buat yang menyenangi tour wisata, mereka menjajakan mobil wisata keliling Prague juga dari sini.

IMG_0747a1.jpg

(Memasuki kota wisata)

IMG_0757a1.jpg

(Mobil wisata dengan harga Rp. 656 ribuan per mobil)

IMG_1140a

(Ini adalah souvenir yang saya taksir, papan catur dari kristal yang dihargai sekitar Rp. 6 juta an lebih… haha… tutup mata saja!)

Kalau ngikut terus jalan tersebut ke atas, maka kita akan ketemu kastil dan Katedral St. Vitus yang terkenal itu. Di area kastil, kita bisa melihat sebagian Prague dari ketinggian. Kalau lagi beruntung, maka, disekitar kastil bisa ketemu pawai saat pergantian petugas. Cakep. Ini termasuk disukai sama turis, seperti, di depan kerajaan yang di Copenhagen atau Oslo itu.

IMG_0809a.jpg

(Ngak ketemu yang pergantian petugas, sama abang-abang yang ini saja fotoannya. Mereka ini berdiri seperti patung)

IMG_0846a1.jpg

(Menara gereja St. Vitus dari kastil)

Untuk masuk saja ke Kathedral dan melihat dari bagian depan, kita nggak perlu tiket. Namun, untuk bisa berkeliling di dalam gereja, kita perlu beli tiket terlebih dahulu. Gereja nya memang cantik sekali, dengan altar yang tinggi dan bangunannya yang megah.

IMG_0929a1.jpg

(Coba ada yang fotoin gw kaya gini… nasib tukang jepret)

Setelah dari tempat tersebut, kita bisa ngunjungin historical city nya, kastil dan museum yang bisa dilihat dengan tiket terusan. Tianni tidak tertarik, sementara saya dan si abang sudah pernah ke sana, jadi kita nggak pergi. Dalam perjalanan turun, kita nyobain sosis  dengan senf seharga 80 czk (Rp. 44 ribuan), yang dijual di belakang gereja. Kita juga sempat nyobain teh khas, caj, dengan harga 10 czk (Rp. 5 ribuan) ini, yang rasanya tidak lain seperti teh asam gitu.

IMG_0764a1.jpg
(Mesin penjual teh dan kopi)

IMG_0959a1.jpg

(Kita bertigaan)

IMG_0981a1.jpg

(Jalanan sempit dengan bangunan khas Eropanya)

Selanjutnya, kita menuju kota tua nya Prague dimana keramain juga berpusat. Disini bisa dilihat, mulai dari astronomical clock nya, balai kota, gereja, duduk menikmati makanan-makanan di restaurant atau kafe bahkan makanan-makanan khas yang dijual di kios-kios. Selain menikmati square kota tuanya, kita juga naik ke tower astronomical clock nya dengan tiket per orang 120 czk (Rp. 66 ribu an).

IMG_1001a1.jpg

(astronomical clock itu)

IMG_0984a1.jpg

(Menara dari astronomical clock nya, kita berdiri dari atas itu melihat kota Prague)

IMG_1090a1.jpg

(Membingkai kota Prague dari atas menara astronomical clock)

IMG_1049aa1

(Wisatawan dilihat dari menara astronomical clock)

Urusan Makan

Di square nya ada Starbucks, jadi, yang demen ngopi sambil menikmati suasana sekeliling, setting-an kota wisata ini cocok. Saya sempat beli mug Starbucks Prague yang harganya 15 Euro (mereka boleh bayar dalam Euro).

IMG_0009a1.jpg

Ada banyak restaurant di sana. Bisa ditanya pelayan restaurant nya kalau ingin diterjemahkan. Tahukah kamu kalo Czech Republic adalah nomor 1 di dunia urusan bir (Jerman masih di bawah Czech alias nomor 2) di dunia? Pilsner itu asli dari sana. Karena itu, jadilah kita berdua cobain bir homemade nya 120 czh (Rp. 66 ribuan) berdua dan si abang pesan minuman tanpa alkohol (karna dia nyetir) serta gulas (makanan khas sini) dengan harga 210 czk (Rp 115 ribu an satu porsi). Gulas nya nggak cocok dengan lidah kami berdua, saya dan Tian. Bir nya berwarna agak gelap, lumayan rasanya, namun nggak sekeras bir biasa akoholnya.

(Warung dan makanan-makanan yang dijual)

IMG_1168aa1.jpg

(Restoran tempat kita makan malam dengan si bapak yang main musik)

(gulash dan homemade bir nya)

IMG_1177a1.jpg

(tempat pembuatan bir di dekat pintu masuk resto nya)

Belanja Souvenir dan Harga di Czech

Walau Prague itu sudah cukup sering saya kunjungi, tapi, jujur saya tidak pernah mencari tau dimana harga souvenir murah selain ngebandingin beberapa toko di awal saja, karna hal tersebut tidak pernah jadi target saya mengantar teman atau keluarga ke sini. Tapi weekend itu, setelah kaki berasa hampir patah menyusuri satu demi satu toko, haha, akhir saya tau, kalau mau beli souvenir murah itu ada dekat pasar dan bisa dipastikan juga kalau harga-harga di Pasar itu juga murah (pasarnya keburu tutup). Ini jadi keuntungannya karena Tian, yang memang lagi berburu souvenir. Mungkin dari 10 jam kita di sana, 6 jam itu buat berburu souvenir. Karena beberapa kali Tian menghilang di pertokoan, sementara si abang ngotot buat telponin, takut hilang.

Banyak restoran dan toko juga menerima Euro, jadi nggak usah kuatir. Walau, si abang juga menukar uang Czech nya. Yang pasti, di sana harga-harga ajaib, harus pintar-pintar cari tempat. Mulai dari harga parkir seharga 80 ckz (3,3 euro) per jam, dan kita di sana 9,5 jam hitungannya 10 jam jadi parkir saja sudah 33 euro an. Yang tadinya souvenir, sepasang gelas snaps dari kristal itu, dari 17 euro kita dapat yang harga 13,5 Euro. Tapi tempelan kulkas yang harganya 89 czk itu, akhirnya dikasi jadi 3 euro sih ke kita, ternyata setelah lihat di Pasar harganya cuma 30 czk. Asem! Haha.

IMG_0011a1.jpg

Saya tetap lengkapi makanan seadanya dari rumah, minuman, mie goreng juga camilan. Jadi makan siang, tetap saya paksa mereka berdua makan yang ada di mobil. Haha. Berhubung juga udah tanggung, nyampe saja sudah hampir pukul 11 siang.
.
Sekian dan terimakasih, begitulah perjalanan seharian di Prague Sabtu itu. Minggu pagi, setelah sarapan, kami balik dari Dresden menuju Berlin lalu mengantar Tianni ke bandara setelah singgah dahulu di restoran Al-Reda, makanan sejuta umat di Berlin (maksudnya, ini dikenal orang Indonesia di sini karena halal).

IMG_1343a1.jpg

(Ini makanan favorit saya sepanjang masa, nasi nya enak… daging domba nya juga)

Dan terakhir, ijin kan saya narsis sejenak, dua jenak mengingat jejak di Prague yang ternyata menghasilkan banyak foto, sampai perlu beberapa hari ngelihat dan nyortirin… udah capek, masa nggak narsis?

IMG_0966a1.jpg

(Itu saya, yang motret – zoom)

Apakah sehari sudah merasa cukup melihat Prague? Kalau tidak, hari libur nya ditambah. Selain Prague, masih banyak kota-kota cantik selain Prague di Czech Republik yang menarik untuk dikunjungi.

Tulisan ini sebelumnya di post di sini. Dan untuk lebih lengkap foto-fotonya silahkan mampir di IG saya di sini.

Advertisements

36 Comments Add yours

  1. winnymarlina says:

    kak kotanya antik gitu ya kak

    1. Betul say, kota UNESCO, historical city dianya…

      1. winnymarlina says:

        kalau udah masuk list Unesco tidak diragukan kak keantikannya

      2. Betul say… UNESCO nggak akan sembarangan ngasi nama soalnya 🙂

  2. alaniadita says:

    Huaaa. Seru banget sih, mbaaaaa. *mupeng*

    1. Ayo datang ke sini mbak, dekat saja dari saya. hehehe

  3. Gara says:

    Saya masih saja terkagum-kagum dengan jam astronominya… wah keren ya… itu ada lambang 12 zodiak juga… kayaknya saya bisa melihatnya berputar satu lingkaran penuh (eh itu artinya setahun ya :haha).
    Suka dengan kota tuanya! Jalanannya bersih terus dibuat dari paving. Bangunan-bangunannya tinggi bermenara, catnya kontras, seperti di film-film kartun Disney :hehe. Makanannya pun menggoda banget, terutama daging yang digantung itu.
    Iya Mbak, narsis nggak apa-apa kok… :hehe.

    1. saya juga nggak bosan-bosan diajak ke Prague mas, karena kotanya cantik dan arsitekturnya menawan gitu mas…
      hahaha… itu jamnya bunyi saat waktu tertentu, dan biasanya banyak yang sudah nungguin itu di bawah.

      makanannya unik, saya suka yang manisan nya saja mas… dagingnya juga, kecuali yang gulas ya… nggak enak. hehehe

      1. Gara says:

        Iya Mbak, pasti asyik banget dijadikan tempat berfoto :)).
        Wah bagaimana bunyinya? Jadi penasaran :hehe.
        Dulu setahu saya gulas itu merk permen asem :haha.

      2. Biasa saja bunyi nya mas, kaya lonceng gitu…
        hahahhaa…. iya ya, permen jaman dulu itu… jadi ingat

  4. ohdearria says:

    Love Prague! In my bucket list, thanks for sharing😘

    1. Makasih mbak, kabari ya mbak kalo mampir… 🙂

  5. chris13jkt says:

    Prague memang cantik. Mudah-mudahan sekali waktu aku bisa sampai ke sana juga

    1. Amin. Betul Pak, kotanya cantik Pak.

  6. Pendongeng Amatir says:

    Aduuh..Keren kotanya. Foto-fotonya juga sama kerennya, mbak 🙂

    1. makasih mas, sepakat kotanya keren mas…

  7. semangat postinya :D, postingnya enak untuk disimak. Salam dari blogger newbie

    1. Terimakasih mas, salam hangat ya… ini juga males-malesan nulisnya..

  8. inlycampbell says:

    Cakep banget tmptnya.. Suka ngelihatnya.. 😘😘

    1. Makasih mbak, memang cantik kota historic satu ini… saya juga suka 🙂

  9. nyonyasepatu says:

    Baru ninggalin Prague dan sukaaa bgt. Kotanya cantik

    1. Wah, dekat ke saya mbak…. kemana tujuan selanjutnya kah? kalo Berlin, ketemuan yuk mbak

      1. nyonyasepatu says:

        Waktunya gak ada Den, padahal pengen bgt. Kalau lagi liat peta langsung pengen singgah kesana dan kesini hihi. Kalau bisa dan ada rejeki ke Berlin nanti ketemuan ya 😄

      2. betul! waktu yang sempit selalu jadi masalah yang lain, karena Prague juga nggak bosan-bosan dilihat ya mbak…
        siap mbak, kalo ke Berlin kabar-kabari mbak…

  10. joeyz14 says:

    Ahhh Prague…cantik banget ya kotanya….semoga ada kesempatan kesana.

    Cemilan2nya kayaknya enak2 deh dan baru tau mereka penghasil bir no.1 didunia!

    1. Amin! Betul say, mereka nomor satu. Pokoknya nggak rugi deh ke sana, cakep kotanya
      iya, saya demen nyobain jajanan khas soalnya, itu termasuk kue yang kaya cincin itu… manis 🙂

  11. Wulan says:

    Adem banget ngeliat kotanya ya Mbak, cakep gitu.:)
    Aku baru tau kalau birnya no.1 di dunia, kirain selama ini Jerman yang no.1 Mbak.

    1. Betul mbak, mungkin karena bangunan-bangunannya cantik gitu juga kali ya mbak, terus bersih…
      iya mbak, mereka di atas Jerman urusan satu ini… hehehe

  12. Ceritaeka says:

    Tiap kali aku main ke blog ini aku jadi mesti ngelirik tabungan terus 😀 haahaha

    1. Tak perlu dilirik-lirik, langsung booking ticket aja… ditemanin ntar jalan dah… hahaha

      1. Ceritaeka says:

        Nanti aku tagih janjinya lhooo 😛

      2. tenang Ka, selama masih di kota ini, Prague dan Berlin ditemanin 🙂

  13. Aku cuma bisa geleng-geleng kepala dan takjub mbak sama pemandangan dan keindahan prague 😦

  14. Maya says:

    Cantik ya kotanya *baca sambil ngayal*
    suka deh sama mobil wisata nya. Keinget dulu pernah dihadiahin mobil pajangan model begitu sama tante ku 🙂

  15. kholis says:

    asyiik, pengen traveling ke keluar negeri nih, tapi msti nabung dulu hehehe

  16. kota nya cantik bangat yach. hiksss langsung nangis sesegukan pengen kesini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s