Cerita Ngedaptar Belajar Ski

IMG_0455a

Foto ini akan mengawali cerita bermain Ski di ketinggian 750 m di atas permukaan laut, di Austria. Seminggu ke depan akan ada di tempat ini. Mencoba ikut kelas ski privat selama 5 hari. Penasaran apakah saya bisa, dengan kelenturan tubuh yang sudah tidak lagi muda ini.
IMG_0434a

(tempat daftar belajar ski)

Saya sudah bilang sama si abang, biar dia saja yang ngajarin, berhubung dia sudah mahir. Tapi dia bilang, lebih baik sama guru ski karna dia juga dulu gitu. Ya, sudah. Apalagi ngelihat galaknya, dan, nggak bakat ngajar itu, akhirnya saya terima juga tawaran dikasi guru privat buat belajar ski 5 hari ke depan, dimana akan dibagi 2 sesi perhari nya. Sesi pertama pukul 10:00-12:00 dan sesi kedua pukul 13:00-15:00. Biaya kursusnya per hari 70 euro (1 juta rupiah lebih), ini yang buat saya sebenarnya agak nyesak dan minta diajarin sama dia saja awalnya.
.
Selama ini saya nge ski bareng teman-teman di Jerman tapi belum pernah ngambil kursusnya. Biasanya, kita ke sana sekalian sewa perlengkapan ski. Kali ini si abang ngotot ngelengkapin peralatan kecuali ski board dan stick nya (nggak keuber nyarinya). Dia sibuk sebelum liburan.
.
Memang agak beruntung karena lagi winter diskon, untuk baju ski nya saya dapat 120 euro dari harga asli 200 euro, sepatu dari 200 euro dapat 150 euro, sarung tangan dapat 50 euro, helmet nya dapat harga sama 50 euro, kacamata dapat diskon juga dari 70 euro jadi 50 euro, dalaman ski nya dari 100 euro dapat 70 euro, tapi celana ski nya dapat 70 euro, ini saya nggak dapat diskon karna harus beli yang punya anak-anak, ukuran eropa dewasa nya saya nggak ketemu.

IMG_0449a

(harga sewa perlengkapan ski)

Berhubung nggak punya ski dan stick nya, kita akhirnya sewa. Setelah aku lihat dia bayar 116 euro untuk sewa kedua barang itu selama 7 hari, baru aku ngerti kenapa si abang ngontot beli. Sewa dan beli nggak jauh beda harganya. Oh ya, belum lagi naik cable ke atas 50 euro per hari.


IMG_0435a

(toko dan rental intersport)

Ya, pada akhir perhitungan matematika persiapan bermain ski ini, saya menyimpulkan, hobi satu ini nggak murah. Hiks. Terus gimana harga skorkeling dan olahraga air di tanah air? Gak apa-apa dong dikasi harga tinggi juga?

coretan ini penting nggak penting, dan saya posting juga di sini.

Advertisements

28 Comments Add yours

  1. denaldd says:

    Wah, baruuuu tadi malam kami nonton berita di TV tentang ski di Austria. Trus aku ngajak suami, lalu dia bilang kalo ski itu ribet sama alat2nya dan printilan belinya banyak. Trus dia ngeledekin aku “kamu kan sering jatuh kalo Belanda sedang hujan es, lha gimana kalo ski nanti” jadinya mikir2 juga. Ahh tapi pasti seruuu. Ditunggu cerita2 selanjutnya.

    1. Den, kalo urusan ribet nya itu, benar pake banget dah. tapi ternyata persiapan yang jelimet itu tidak seberapa dibanding saat latihannya. minta ampun dah. sepatunya sakit banget di kaki. belum lagi jalan pake itu sepatu udah kaya robot, huh. ski plate nya yang kudu digotong2, kombinasi yang wokeh buat ngejajal kesabaran. ayo, jangan terpengaruh, dicoba aja… karna kalo saat ngeluncur di salju itu, ketika sudah tau caranya, asiknya jauh lebih banyak dari cerita nggak enaknya.

      hahaha… nggak usah kuatir, ntar diajarin saja gurunya, pasti bisa. ini saya di hari kedua udah dikasi masuk di blue area. yang awalnya saya pikir udah bakal ke jungkel aja.

  2. Rasanya gw belajar ski sampe sekarang gak bisa bisa, adanya betisnya sakit. Kesian ya. 😦

    1. ayo mbak, jangan nyerah… betis sakit tapi bisa meluncur dengan senang, rasanya tetap asik kan mbak…

  3. adhyasahib says:

    mahal ya *keluhan bu ibu kere*,hehe
    semoga sukses belajar ski nya ya 🙂

    1. makasih mbak, ini lagi diusahakan…
      haiyah, sebenarnya, sayang uang kita nya kan mbak… #ala_indonesia

  4. winnymarlina says:

    aku main es sketing aja jatuh kk hehhe gk tw kli main ski beneran

    1. nggak usah kuatir mbak, kan diajarin sama gurunya…

  5. nyonyasepatu says:

    Aku gak bisa pastinya nih hheeehe. Bakalan jatoh2 trus deh

    1. mbak noni, nggak usah kuatir, kan ada gurunya.
      hari pertama saya babak belur itu, jatuh bangun kaya lagu dangdut itu sudah…
      belum lagi sepatunya nggak enak karna nggak biasa, pake ski plate buat nggak stabil… seru nya disitu mbak.
      tapi hari kedua sudah oke, bahkan saya sudah naik ke atas, dikasi di blue area yang menurut saya sudah cukup seram.
      tapi ternyata bisa, yang penting hati-hati dan tekniknya benar-benar dikuasai saat latihan di bawah.

      1. nyonyasepatu says:

        Ice skating aja aku takut Den haha. Takut jatuh trus keiris sepatunya 😁

      2. haha… mbak noni bisa saja…

  6. Gara says:

    Saya suka ngebayangin diri bisa ski kalau sedang nonton acara ski, keren banget meliuk-liuk di salju. Kelihatannya mudah padahal susah banget ya Mbak :hehe. Semangat buat pelajaran skinya, mudah-mudahan lulus dengan baik dan jadi peselancar profesional :amin :hehe.
    Soal snorkeling dan menyelam… saya juga nggak bisa sih :haha (padahal tinggal di Indonesia). Tapi ya sudahlah ya, yang penting happy :hihi.

    1. makasih Bli, hari pertama saya hampir nyerah juga karna saya lagi kondisi nggak enak badan tapi udah kadung daftar. haha. saya juga iya in daftar karna lihat yang di tv itu kaya nya asik gitu meliuk-liuk di atas salju, meluncur dari atas ke bawah. nyatanya, setelah jajalin sendiri, berhentiin ski itu saja perlu dua kali pertemuan biar benar caranya. tapi nggak usah kuatir mas, namanya juga sesuatu hal yang baru kan yah, perlu waktu untuk belajar. saya rasa begitu saja.

      haha… sama mas, snorkeling saya belum pernah coba… demikian juga olahraga air di tanah air. wah, Bali loh Bli… banyak itu olahraga airnya… jangan sampe nggak dicoba…

  7. Maya says:

    Waduh mahal juga ya. Tapi kalo hobby emang mahal sih 😀 Kayak disini hobby diving, fotografi, dsb. Hahahah jangankan gitu, aku yang hobby nyulam aja sekarang benang, pola, dan kainnya makin mahal. Semangat yaaa belajarnya, ditunggu cerita selanjutanya 🙂

    1. betul mbak, maksud saya di atas, hobby ini buat saya mahal. tapi, ya, sudahlah kalo itu juga buat orang senang, nggak ada salahnya. apalagi kalo kita nya lama-lama juga ikutan senang, itu bagus.

      iya ya, hobby kan buat senang. cari senang koq maunya koq murah?
      wah, asik ya mbak, koleksi sulamannya pasti sudah banyak, saya sempat belajar ngerajut tapi nggak lanjut2, nggak ada waktu.

      makasih mbak, ini lagi disemangatin belajarnya.

      1. Maya says:

        Hehehe iiih jangan pakil aku mbak tuh, panggil Maya aja ya *malu* 😀
        Iya kalo buat hobby ato pengalaman baru mah gpp lah, siapa tau dari hobby terus jadi mahir 😉
        Sekarang ini lagi berenti dulu nyulamnya, nanti kalo udah lowong waktunya baru mulai lagi. Hahaha udh ribet duluan sama kerjaan 😀

      2. yuhuu… siap say, kalo gitu maunya.. panggil nama nggak biasa soalnya…
        betul banget ya, hobby memang tanpa sengaja sering bermuara pada pemborosan juga…
        serunya, buat hati senang.

        ntar ditunggu hasil sulamannya ya May, pengen lihat…

  8. annosmile says:

    mahal juga ya biaya dan sewa peralatan skinyaa..namun berhubung pengen bisa harus gimana lagi hehe
    main ski..hmm jadi pengen..di indonesia ga ada salju.. hikkks 😦

    1. sepakat mas, kata teman, kalkulatornya disimpan dulu kalo mau belajar sesuatu…

      makasih untuk mampirnya ya mas, saya nggak bisa follow blog nya.

      1. annosmile says:

        malah ga paham follow2an blog..taunya sih follow2 twitter hehe..oke 😀

      2. hehehe… nggak apa-apa mas, lagi ke blog nya kemarin soalnya.

  9. inlycampbell says:

    Pantes waktu tahun lalu mau nyewa dilarang, hahaha.. ternyata mahal.. Tapi seru yah kayaknya kalo memang bisa jago main ski, seringnya nonton di film, karena tergila2 sama salju, jadinya kalo liat org mahir main ski, rasanya gimanaaa gitu…

    1. iya say, mending beli aja kalo memang ada kemungkinan akan dipake lagi. sewa nya mahal, buang duit jadinya.
      betul banget, dulu ngelihat nge ski di tv kirain asal meluncur aja gitu, nggak ribet-ribet gitu. nyatanya, eh, gitu lah. nggak seperti yang dibayangkan. hahaha.

  10. aku main roller blade ama sepatu roda aja nga bisa, gimana ski yach. tapi kepengen dan sirik kalau lihat yang bisa. seksi gitu dech meliuk-liuk di es.

    1. santai mbak, dirimu kan udah lentur karna Yoga, ini mah gampil (kata orang dulu)… haha… seseksi saya melihat para jagoan yoga dengan setiap gayanya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s